Wednesday, March 02, 2016

Adakah tanda, solat kita membekas pada kehidupan kita?


ُالسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه
بِسْمِ اللهِ الرَّحمَٰنِ الرَّحِِيم
اَللَّهُمَّ صَلِّ َعلى سيدنا مُحَمَّدٍ 
وَ عَلَى آِل سيدنا مُحَمَّد


SOALAN :

Assalamualaikum ustaz 
Nk tanya betul ke tanda solat kita membekas pada kehidupan kita, ada tanda hitam di dahi? Ada seorang kawan ni kata dia tak ikut ustaz2 yang berceramah ni kalau tengok tk da tanda solat di wajah mereka.. kata dia Quran pun sebut sifat sifat sahabat nabi ada tanda solat di wajah mereka..

Katanya dia sekarang tengah berusaha supaya ada hitam di dahi..

Kalau free nanti minta ustaz ulas ye.. Aslan Sabah.

Jawapan :

Akhi Aslan pertanyaan yang diajukan ini agak sensitif kerana ia akan menyentuh hal peribadi dan penampilan orang lain. Namun jika tidak diberi pencerahan juga adalah suatu tindakan yang kurang bijak kerana membiarkan orang seperti rakan saudara sewenang wenangnya menilai orang lain dengan penilaian dari tafsiran yang salah.

Ayat yang dimaksudkan oleh rakan sudara itu ialah firman Allah :

مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاءُ عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاءُ بَيْنَهُمْ تَرَاهُمْ رُكَّعًا سُجَّدًا يَبْتَغُونَ فَضْلًا مِنَ اللَّهِ وَرِضْوَانًا سِيمَاهُمْ فِي وُجُوهِهِمْ مِنْ أَثَرِ السُّجُودِ

“ Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan Dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. kamu Lihat mereka ruku’ dan sujud mencari kurniaan Allah dan keridhaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud” [ QS al Fath:29 ]

Rakan saudara beranggapan bahwa dahi yang hitam kerana sujud adalah maksud dari  ‘tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud’. Sedangkan menurut para ulama tafsir tanda / kesan sujud tersebut bukanlah hitamnya dahi.

Imam at-Thabari telah meriwayatkan dengan sanad yang hasan dari Ibnu Abbas bahwa yang dimaksudkan dengan ‘tanda mereka…” adalah perilaku yang baik. at-Thabari juga dengan sanad yang kuat meriwayatkan dari Mujahid bahwa yang dimaksudkan adalah kekhusyukan. Dalam riwayat yang lain at-Thabari meriwayatkan  dengan sanad yang hasan dari Qatadah, beliau berkata, :  “ Tanda mereka adalah solat” 

[ Tafsir Mukhtashar Shahih hal. 546 ]

Jelas sekali tafsiran rakan saudara tidak menepati tafsiran  para ulama yang lebih dipercayai. Bahkan menilai kesolehan orang lain hanya dengan kesan hitam di dahi juga tidak betul.

عَنْ مَنْصُورٍ قَالَ قُلْتُ لِمُجَاهِدٍ (سِيمَاهُمْ فِى وُجُوهِهِمْ مِنْ أَثَرِ السُّجُودِ) أَهُوَ أَثَرُ السُّجُودِ فِى وَجْهِ الإِنْسَانِ؟ فَقَالَ : لاَ إِنَّ أَحَدَهُمْ يَكُونُ بَيْنَ عَيْنَيْهِ مِثْلُ رُكْبَةِ الْعَنْزِ وَهُوَ كَمَا شَاءَ اللَّهُ يَعْنِى مِنَ الشَّرِّ وَلَكِنَّهُ الْخُشُوعُ.

Dari Manshur, Aku bertanya kepada Mujahid tentang maksud dari firman Allah, ‘tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud’ apakah yang dimaksudkan adalah bekas di wajah insan? Jawab beliau, “ Bukan, bahkan ada orang yang ‘bertompok’ di antara kedua matanya itu bagaikan ‘tompok’ yang ada pada lutut unta namun dia adalah orang jahat. Tanda yang dimaksudkan adalah kekhusyukan” 

[ Riwayat Baihaqi ; Sunan Kubro ; 3702 ].

Hakikat dahi hitam : 

Hanya Allah yang mengetahui rahsia dahi hitam. Ada orang yang bertanda hitam di dahi secara semula jadi / tanpa disengajakan dan mungkin juga kerana banyak sujud. Moga ia adalah suatu petanda baik buat mereka sebagaimana tanggapan baik rakan saudara dan kebanyakan orang. 

Awas!

Tanda hitam di dahi juga boleh menyebabbkan seseorang menghadapi masalah penyakit hati seperti riyak dan takbur kerana tanggapan salah orang seperti rakan saudara. Semoga Allah menjauhkan kita dari mazmumah ini ameen.  

Peringatan!

Jangan sampai sengaja menggesel dahi dengan kuat ditempat sujud agar dahi berbekas hitam. Ia adalah perbuatan tercela dan ditegah kerana merosakkan wajah:

عَنِ ابْنِ عُمَرَ : أَنَّهُ رَأَى أَثَرًا فَقَالَ : يَا عَبْدَ اللَّهِ إِنَّ. صُورَةَ الرَّجُلِ وَجْهُهُ ، فَلاَ تَشِنْ صُورَتَكَ.

Dari Ibnu Umar, beliau melihat ada seorang yang pada dahinya terdapat bekas sujud. Ibnu Umar berkata, “Wahai hamba Allah, sesungguhnya penampilan seseorang itu terletak pada wajahnya,jgnlh kau burukkn penmpilanmu.(dgn kesan sujudmu) ; 3699 ].

عَنْ أَبِى عَوْنٍ قَالَ : رَأَى أَبُو الدَّرْدَاءِ امْرَأَةً بِوَجْهِهَا أَثَرٌ مِثْلُ ثَفِنَةِ الْعَنْزِ ، فَقَالَ : لَوْ لَمْ يَكُنْ هَذَا بِوَجْهِكِ كَانَ خَيْرًا لَكِ.

Dari Abi Aun, Abu Darda’ melihat seorang perempuan yang pada wajahnya terdapat ‘tompokkan’ seperti  ‘tompokkan’ yang ada pada seekor kambing. Beliau lantas berkata, ‘Seandainya bekas itu tidak ada pada wajahmu tentu lebih baik” 

[ Riwayat Bahaqi ; Sunan Kubro ; 3700 ].

عَنْ سَالِمٍ أَبِى النَّضْرِ قَالَ : جَاءَ رَجُلٌ إِلَى ابْنِ عُمَرَ فَسَلَّمَ عَلَيْهِ قَالَ : مَنْ أَنْتَ؟ قَالَ : أَنَا حَاضِنُكَ فُلاَنٌ. وَرَأَى بَيْنَ عَيْنَيْهِ سَجْدَةً سَوْدَاءَ فَقَالَ : مَا هَذَا الأَثَرُ بَيْنَ عَيْنَيْكَ؟ فَقَدْ صَحِبْتُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- وَأَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ رَضِىَ اللَّهُ عَنْهُمْ فَهَلْ تَرَى هَا هُنَا مِنْ شَىْءٍ؟ (رواه البيهقي في السنن الكبرى رقم 3698)

Dari Salim Abu Nadhr, seorang lelaki  datang menemui Ibnu Umar. Setelah orang tersebut mengucapkan salam, Ibnu Umar bertanya kepadanya, “Siapakah anda?”,  “Aku adalah anak asuhmu”, jawab orang tersebut. Ibnu Umar melihat ada bekas sujud yang berwarna hitam di antara kedua matanya. Beliau berkata kepadanya, “Bekas apa yang ada di antara kedua matamu? Sungguh aku telah lama bershahabat dengan Rasulullah, Abu Bakar, Umar dan Utsman. Apakah kau lihat ada bekas tersebut pada dahiku?” 

[ Riwayat Baihaqi; Sunan Kubro ; 3698 ]

عَنْ حُمَيْدٍ هُوَ ابْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ قَالَ : كُنَّا عِنْدَ السَّائِبِ بْنِ يَزِيدَ إِذْ جَاءَهُ الزُّبَيْرُ بْنُ سُهَيْلِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ فَقَالَ : قَدْ أَفْسَدَ وَجْهَهُ ، وَاللَّهِ مَا هِىَ سِيمَاءُ ، وَاللَّهِ لَقَدْ صَلَّيْتُ عَلَى وَجْهِى مُنذْ كَذَا وَكَذَا ، مَا أَثَّرَ السُّجُودُ فِى وَجْهِى شَيْئًا 

Dari Humaid bin Abdirrahman, aku berada bersama as Saib bin Yazid ketika seorang yang bernama az Zubair bin Suhail bin Abdirrahman bin Auf datang. Melihat kedatangannya, as Saib berkata, “Sungguh dia telah merosakkan wajahnya. Demi Allah bekas di dahi itu bukanlah bekas sujud. Demi Allah aku telah solat dengan menggunakan wajahku ini selama sekian waktu lamanya namun sujud tidaklah memberi bekas sedikitpun pada wajahku”

[ Riwayat Baihaqi dalam Sunan Kubro no 3701 ].

Kesimpulan :

Kesolehan seseorang bukan terletak pada hitam dahinya. Tetapi pada taqwa, taat dan ikhlasnya dalam kehidupan beragama. Lihatlah berapa ramai para ulama yang kita kenali di zaman ini hitam dahinya?

P/s : saya yang faqir memohon jutaan kemaafan kepada semua yang mungkin tersinggung dengan penulisan ini. Tidak ada niat untuk memalukan sesiapa. Hanya ingin menyatakan yang hak agar ummah tidak semudah itu menolak para ilmuwan yang tidak bertanda di dahi.. Wallahu a'lam

Jawapan ini telah di naqalkan dari guruku yang mulia Ustaz Mohd Hazri al-Bindany. 

Semoga bersama  bermanfaat.

Selamat beramal dan beristiqomah.

No comments: