Wednesday, January 07, 2015

5 BENTUK KEBOHONGAN MANUSIA DALAM KEHIDUPAN

TAZKIRAH DARI Ustaz Shihabudin Muhaimin  (USM) UNTUK RENUNGAN BERSAMA.



Orang yang beriman selalu bersikap jujur dalam menjalani kehidupan. Antara hatinya, lisannya, dan perbuatannya mestilah seiring dan sejalan. Jujur HATI apabila dihiasi dengan KEIMANAN, Jujur LISAN apabila perkataannya adalah KEBENARAN dan BUKAN KEBATILAN & KEBOHONGAN serta Jujur PERBUATAN apabila amalannya dan perbuatannya berlandaskan kepada SYARIAT ISLAM.

Namun pada kenyataannya, ramai manusia dalam menjalani kehidupan di penuhi dengan kebohongan, kemunafikan, fitnah memfitnah, pengkhianatan dan berbagai bentuk kemungkaran yang dilakukan manusia.

Pada Tazkirah hari ini, USM ingin menjelaskan sedikit tentang bentuk kebohongan manusia dalam kehidupan harian yang biasa berlaku dalam masyarakat di sekeliling kita. Sifat bohong merupakan sifat yang tercela yang tidak patut dimiliki oleh seorang muslim yang beriman yang wajib dijauhi.

Adapun bentuk kebohongan manusia tersebut di antaranya adalah:

1. Mengkhianati Amanah Dan Kepercayaan Orang Lain.

Seburuk-buruk sifat bohong manusia adalah dengan mengkhianati kepercayaan orang ramai dengan tidak melaksanakan amanah yang telah dibebankan pada dirinya. Seorang pemimpin dianggap berbohong jika tidak melaksanakan amanah kepada rakyat yang telah mengangkat dan memberi kepercayaan kepadanya. Seorang majikan dianggap berbohong jika tidak menjaga kebajikan pekerjanya. Allah SWT berfirman dalam al-Qur'an Surah An-Nisa', ayat 107:

وَلَا تُجَادِلْ عَنِ الَّذِينَ يَخْتَانُونَ أَنفُسَهُمْ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ مَن كَانَ خَوَّانًا أَثِيمًا

Ertinya:
"Dan janganlah engkau berbahas untuk membela orang-orang yang mengkhianati diri mereka sendiri. Sesungguhnya Allah SWT tidak suka kepada orang-orang yang selalu melakukan khianat, lagi bergelumang dengan dosa".

2. Mungkir Janji (Tidak Menepati Janji).

Sikap berbohong yang banyak berlaku dalam masyarakat kita adalah sikap selalu mungkir janji. Begitu manis ketika awal pertemuannya ketika berkehendakkan sesuatu dengan berjanji macam-macam, tapi akhirnya janji manis tersebut hanya tinggal janji (JANJI DI CAPATI). Allah SWT berfirman dalam Surah Al-Isra, ayat 34:

ُ وَأَوْفُوا بِالْعَهْدِ إِنَّ الْعَهْدَ كَانَ مَسْئُولًا

Ertinya:
"Dan sempurnakanlah janji kamu (dengan Allah dan dengan manusia), sesungguhnya perjanjian itu akan ditanya (nanti di akhirat)".

3. Menjadi Saksi Palsu.

Menjadi saksi palsu merupakan kebohongan tingkat tinggi di kalangan Elit tertentu yang boleh mendatangkan mudarat kepada masyarakat. Yang akhirnya orang yang tidak bersalah di jatuhkan hukum sementara orang yang bersalah dibiarkan bebas. Inilah bentuk konspirasi kebohongan hukum yang berlaku dalam kehidupan manusia dengan melibatkan para penegak hukum serta dengan mengupah saksi palsu. Allah SWT berfirman dalam Surah Al-Furqan, aya 72:

وَالَّذِينَ لَا يَشْهَدُونَ الزُّورَ وَإِذَا مَرُّوا بِاللَّغْوِ مَرُّوا كِرَامًا

Ertinya:
"Dan mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang tidak menjadi saksi-saksi palsu, dan apabila mereka bertembung dengan sesuatu yang sia-sia, mereka melaluinya dengan cara membersihkan diri daripadanya"

4. Fitnah (Menuduh).

Fitnah merupakan kebohongan yang terbesar yang banyak berlaku dikalangan masyarakat kita. Oleh kerana itu jika kita mendapat berita dari mana-mana sumber, hendaklah tabayyun (kaji selidik/ teliti) terlebih dahulu kesahihannya agar tidak menghukum orang lain kerana berita bohong yang kita sebarkan. Allah SWT berfim dalam Surah An-Nuur, ayat 19:

إِنَّ الَّذِينَ يُحِبُّونَ أَن تَشِيعَ الْفَاحِشَةُ فِي الَّذِينَ آمَنُوا لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

Sesungguhnya orang-orang yang suka menghebahkan tuduhan-tuduhan yang buruk dalam kalangan orang-orang yang beriman, mereka akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya di dunia dan di akhirat; dan (ingatlah) Allah SWT mengetahui (segala perkara) sedang kamu tidak mengetahui (yang demikian)".

5. Ghibah (Mengumpat/ Mengatakan Keburukan Orang)

Sifat mengumpat dianggap sebagai berbohong, kerana orang seperti ini hanya suka mengatakan keburukan orang lain sementara dirinya sendiri pun penuh dengan keburukan yang sama. Tetapi tak perasan dan tak sedar yang diri pun banyak keburukan. Dengan hanya bercakap tentang keburukan orang lain. Allah SWT berfirman dalam
Surah Al-Hujuraat, ayat 12:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِّنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَب بَّعْضُكُم بَعْضًا أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَن يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَّحِيمٌ

Ertinya:
"Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani".

Wahai saudaraku sekalian berlakulah jujur pada diri sendiri dan kepada orang lain, agar hidup kita diberkati Allah SWT. Hidup yang hanya sekejap dan sementara ini. Pergunakan dengan sikap baik kita serta akhlaq mulia kita.

Ya Allah jadikan kami hamba yang beriman, jauhkan kami dari dari sikap berbohong dalam hidup kami. Mudah-mudahan rahmat-Mu akan tercurahkan kepada hamba-hamba-Mu yang Jujur serta Amanah dalam hidup mereka. Aamiinn Ya Robbal 'Aalamiin !!!!!

Catatan:
ILMU ITU HANYA MILIK ALLAH UNTUK DISEBARKAN.
Mudah-mudahan bermanfaat.
Di Dunia Dan Akhirat. Insya-Allah. Aamiinn !!!!!

Tazkirah ini telah ana naqalkan dari tuan guru mulia USM(ustaz shihabudin muhaimin).moga Allah merahmati beliau..Amiiin.

No comments: