Tuesday, October 07, 2014

Bersederhana Itu Lebih Baik



“Wow mewahnya kereta tu..Mesti mahal kan? ”
“Besarnya rumah tu…Mesti banyak nak bayar kan?”
“Canggihnya handphone kau…mesti harga beribu kan?”
“Kau nak pergi makan di restoran mahal tu ke?”
“Baju kau ni susah nak dapat..kau beli kat mana?”

Itulah antara beberapa dialog yang sering kita dengar atau ucap jika kita mengagumi sesuatu harta benda yang kelihatan mewah dan dinilai dengan harga yang sangat mahal serta hanya dimiliki oleh golongan tertentu sahaja. Hari ini, manusia tidak pernah puas dengan kehidupan materialnya, sehingga siang malam hidupnya semata-mata untuk dikagumi oleh masyarakat sekeliling. Tidak salah berumah besar ibarat mahligai, tidak salah berkereta mewah, tidak salah berfesyen yang mahal, tetapi apakah berbaloi nanti saat di”audit” oleh Allah SWT kelak di akhirat sana?

Diri ini juga tidak sempurna, sentiasa memperbaiki diri sendiri dalam setiap perkara. Apa yang ditakut adalah sifat riyak dan membazir yang lahir dari penyakit wahan. Apakah itu penyakit wahan?

Penyakit Wahan

Seorang sahabat bertanya, “Apakah wahan itu wahai Rasulullah?”

Rasulullah S.A.W menjawab, “CINTAKAN DUNIA DAN TAKUT MATI”.

Memang umat benar apa yang disabdakan oleh Rasulullah S.A.W. Keadaan umat Islam menggambarkan kebenaran sabdaan Rasulullah s.a.w. Baik di kalangan pemimpin mahupun golongan bawahan, di kalangan muda mahupun tua, di kalangan miskin mahupun kaya.

Penyakit al-wahan ini disebabkan telah rasa cinta kepada harta benda, pangkat, kuasa dan nama. Sifat materialistik telah tertanam dalam jiwa seseorang sehinggalah masyarakat pada hari ini menjadi tamak dan tidak berperikemanusiaan sehingga sanggup berbunuh-bunuhan. Nauzubillah, moga-moga kita di akhir zaman ini terhindar dari penyakit wahan ini.

Membazir Amalan Syaitan

Bagaimana mengukur sifat membazir? Bagi saya pembaziran terjadi apabila sesuatu pembelian yang tidak dapat digunakan dalam jangka masa panjang dan tidak berbaloi jika dibandingkan nilai dan penggunaannya. Contohnya, baju kurung yang dibeli dengan harga RM300 sepasang untuk hari raya lama kelamaan susut nilainya, walhal kita boleh membeli baju raya dengan harga RM50-RM100 kerana tujuan utama kita adalah untuk keselesaan dan menutup aurat. Tidakkah itu membazir?

Pembaziran boleh berlaku dalam tiga keadaan, pembaziran harta, pembaziran tenaga dan pembaziran masa. Janganlah mengamalkan sifat membazir kerana sifat ini merupakan amalan syaitan.

Firman Allah SWT maksudnya: “Sesungguhnya orang-orang yang membazir itu adalah saudara-saudara syaitan, sedangkan syaitan itu pula adalah makhluk yang sangat kufur kepada tuhannya”.

Jika kita mengamalkan hidup bersederhana, kelak kita akan menghindari sifat membazir. Umar bin Al-Khattab suatu hari berkunjung ke rumah anaknya: Abdullah. Tiba-tiba beliau melihat sepotong daging. Umar bertanya: “Mengapa ada daging di sini?” Abdullah menjawab: “Aku sedang teringin memakan daging, jadi aku membelinya.” Umar berkata: “Apakah setiap kali teringin sesuatu, engkau terus memakannya? Cukuplah pembaziran yang dilakukan seseorang,setiap kali ia menginginkan sesuatu ia lalu memakannya.”

Ucapan Sayidina Umar ini patut menjadi pegangan kita. Setiap kali berada di pusat membeli belah, sering-seringlah bertanya kepada diri sendiri, “Apakah saya benar-benar memerlukan barang ini?” Tepuklah dada tanyalah iman.

Bersedekah

Bersedekah merupakan salah satu cara untuk kita mengelakkan pembaziran dan juga cara untuk kita mensyukuri nikmat yang Allah telah berikan kepada kita. Pakaian lama, lebihan makanan, barang peribadi yang terlalu banyak dan duit bolehlah kita sedekahkan kepada golongan yang memerlukan. Bersedekah juga ada berkatnya, dan memang betul sedekah boleh menambah rezeki kita.

“Sesungguhnya orang-orang yang bersedekah baik laki-laki mahupun perempuan dan meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, nescaya akan dilipat-gandakan (ganjarannya) kepada mereka; dan bagi mereka pahala yang banyak.” (Qs. Al Hadid: 18)

Bersedekahlah mengikut kemampuan, memberilah secara ikhlas dan tidak mengharapkan balasan. Apabila seseorang itu bersedekah, jiwa akan menjadi tenang dan secara tidak langsung timbul rasa syukur dalam hati dan seseorang itu akan menjalani hidup secara bersederhana. Tidak salah jika kita menetapkan sedekah secara bulanan supaya lama-kelamaan sedekah itu sudah menjadi amalan kebiasaan kita.

Sifat Qanaah Sifat Terpuji

Secara literal, Qanaah boleh kita ambil sebagai sifat puas hati atau redha dengan segala nikmat kurniaan Allah. Saya memberikan tafsiran yang mudah iaitu qanaah maksudnya merasa cukup dengan apa kita ada. Cukuplah rumah yang didiami memberikan perlindungan, keselesaan dan ketenangan, bukan merasa mewah apabila berada di dalamnya. Cukuplah kereta yang dimiliki boleh bergerak untuk menuju ke destinasi, bukanlah untuk menimbulkan sifat dengki, cukuplah berpakaian untuk menutup aurat dan selesa bukannya untuk menarik perhatian. Cukuplah dengan harta yang kita ada boleh digunakan untuk berjuang di jalan Islam, bukannya untuk menunjukkan kemegahan.

Tidak salah untuk menambah harta dan rezeki, untuk hidup lebih selesa. Tetapi ingatlah akan penyakit wahan, janganlah membazir, banyakkanlah bersedekah dan amalkan sifat qanaah. Kelak harta yang banyak akan digunakan dengan cara yang betul dan diredhai oleh Allah.

“Dan orang yang apabila membelanjakan, mereka tidak berlebih-lebihan, dan tidak (pula) bakhil, melainkan di tengah-tengah antara yang demikian” (Surah al-Furqan 25 :67)

Justeru, amalkanlah hidup sederhana bukan kedekut. Hidup secara bersederhana tidak menahan kita agar tidak berbelanja sama sekali. Definisi yang paling tepat untuk kesederhanaan adalah berbelanja mengikut keperluan,bukan keinginan dan nafsu semata-mata. Saya menulis untuk memberi peringatan kepada diri sendiri, untuk disampaikan kepada generasi seterusnya, bukan untuk membenci dan dibenci.

No comments: