Thursday, May 29, 2014

TINTA TARBAWI, PERINGATAN HARI INI


السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
إخوة استاذ حذري البنداني

TINTA TARBAWI, PERINGATAN HARI INI  :

( INILAH JALANNYA.. )

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ , الْحَمْدُ لِلَّهِ وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى رَسُولِ اللَّهِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَن وَالَاهُ
Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

ثُمَّ أَوْرَثْناَ الْكِتاَبَ الَّذِيْنَ اصْطَفَيْناَ مِنْ عِباَدِناَ

“Kemudian kitab itu Kami wariskan kepada orang-orang yang Kami pilih di antara hamba-hamba kami.” (Fathir: 32)

Al-Hafidz Ibnu Hajar rahimahullah mengatakan: “Ayat ini sebagai syahid (penguat) terhadap hadis yang bermaksud ulama adalah pewaris para nabi.” (Fathul Bari, 1/83)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

إن الْعُلُمَاءُ وَرَثَةُ اْلأَنْبِيَاءِ، إِنَّ اْلأَنْبِياَءَ لَمْ يُوَرِّثُوْا دِيْناَرًا وَلاَ دِرْهَماً إِنَّمَا وَرَّثُوْا الْعِلْمَ فَمَنْ أَخَذَ بِهِ فَقَدْ أَخَذَ بِحَظٍّ وَافِرٍ

“Sesungguhnya ulama adalah pewaris para nabi. Sungguh para nabi tidak mewariskan dinar dan dirham. Sungguh mereka hanya mewariskan ilmu maka barangsiapa mengambil warisan tersebut ia telah mengambil bagian yang banyak.” (HR Abu Dawud ; 3096, At-Tirmidzi ; 2159, Ibnu Majah ; 182 )

Kalam Murabbi:

Ayat al-quran , hadis dan tafsiran ulama di atas adalah peringatan buat kita dalam menuntut ilmu agar mengambilnya dari sumber yang sohih. Kata Ibnu Sirin :

الْعِلْمُ دِينٌ فَانْظُرُوا عَمَّنْ تَأْخُذُونَ دِينَكُمْ ؟

“ ilmu itu agama, maka tileklah dari siapa kalian mengambil agama kalian.”

Salafuna as Soleh mengambil ilmu dengan cara bersemuka dengan para ulama kerana merekalah sumber ilmu yang sohih. Melalui cara ini mereka menguasai ilmu secara riwayah dan dirayah.

Penguasaan ilmu secara riwayah  bermaksud mereka mengambilnya secara bersanad sambung menyambung kepada sumber ilmu itu seperti meriwayatkan Al-Qur’an , As-Sunnah dan kitab-kitab turats dan memastikan keasliannya dari sudut periwayatan.

Penguasaan ilmu secara dirayah pula bermaksud mereka mengambil ilmu berdasarkan kefahaman terhadap ilmu tersebut yang mereka warisi
dari guru-guru mereka sehingga sampai ke sumber ilmu itu, iaitu Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam , para sahabat dan para imam mujtahid. Dengan cara ini mereka tidak menterjemah nas-nas al-quran , hadis dan teks-teks kitab secara literal bahkan berdasarkan disiplin ilmu yang telah digariskan pleh para ulama.

Mereka bukan hanya mengambil ilmu. Tetapi mengambil adab-adab orang berilmu.

Rialiti ummah hari ini :

Akhir-akhir ini banyak perbincangan , perbualan di laman social berkenaan hal-hal ilmu agama terutamanya melibatkan ilmu hukum hakam, halal haram, hadis dan al-Quran. Ia merupakan satu perkembangan yang baik dari satu sudut. Namun dari sudut pandang yang lain ada juga kebimbangannya kerana semua orang bebas mengutarakan pandangan dan tafsiran sedangkan mereka bukan ahlinya.

Ada yang berani menghukum sesuatu hadis itu dhoif atau maudhu’ sedangkan dia bukan orang yang berkelayakan untuk menilai hadis.. ada yang menafsirkan ayat al-quran dan hadis dengan kefahamannya yang cetek sedangkan tafsiran ulama muktabar tidak begitu. Tidak kurang juga yang berstatus awam tetapi berani menghukum sesat, khurafat dan bidaah ulama muktabar yang berjasa kepada jutaan umat.

Lebih menyedihkan lagi apabila orang yang sukar untuk menangisi dosanya sendiri terhadap Allah, tiba-tiba berani menghina dan mentabdi’ alim ulama, para murabiyyin yang sudah terbukti dakwah dan tarbiyah mereka boleh menyebabkan jutaan manusia menagis menginsafi kealpaan diri terhadap perintah Allah.

Ini sebahagian dari padahnya maklumat di hujung jari jika tidak dikemaskan dengan manhaj ilmi para salafuna soleh.

Benarlah sabdaan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam :

إِنَّ اللهَ لاَ يَقْبِضُ الْعِلْمَ انْتِزَاعاً يَنْتَزِعُهُ مِنَ الْعِباَدِ، وَلَكِنْ بِقَبْضِ الْعُلَماَءِ. حَتَّى إِذَا لَمْ يُبْقِ عاَلِماً اتَّخَذَ النَّاسُ رُؤُوْساً جُهَّالاً فَسُأِلُوا فَأَفْتَوْا بِغَيْرِ عِلْمٍ فَضَلُّوا وَأَضَلُّوا

“ Sesungguhnya Allah tidak mencabut ilmu dengan mencabutnya dari hamba-hamba. Akan tetapi Dia mencabutnya dengan diwafatkannya para ul
ama sehingga jika Allah tidak mengekalkan seorang alim pun, maka orang-orang mengangkat pemimpin dari kalangan orang-orang bodoh. Kemudian mereka ditanya, mereka pun berfatwa tanpa dasar ilmu. Mereka sesat dan menyesatkan.” (HR. Al-Bukhari no. 100 dan Muslim no. 2673)

Google.. yahoo.. boleh sediakan bahan ilmiah buat kita tetapi tidak dapat memaparkan adab salafuna as-Soleh yang hanya terserlah pada diri pembawa ilmu iaitu para ulama pewaris nabi. 

 Targhibi buat Ikhwan :

Ayuhlah kita bawa diri kita ke majlis ilmu para ulama dan murabbiyin sementara peluang masih ada kerana INILAH JALANNYA menuntut ilmu yang sebenar.

Renunglah kata – kata Sayyidina Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu :

لَا يَزَالُ النَّاسُ بِخَيْرٍ مَا أَخَذُوا الْعِلْمَ عَنْ أَكَابِرِهِمْ وَعَنْ عُلَمَائِهِمْ وَأُمَنَائِهِمْ ، فَإِذَا أَخَذُوهُ مِنْ أَصَاغِرِهِمْ وَشِرَارِهِمْ هَلَكُوا .

“ Sentiasalah manusia itu berada dalam kebaikan selama mana mereka mengambil ilmu dari orang – orang besar mereka ( ulama mujtahid dan tokoh ilmuan ummah ), ulama-ulama mereka dan orang yang beramanah. Apabila mereka mengambil ilmu dari orang-orang kecil mereka ( orang yang tidak berkelayakan dalam bidang ilmu ) dan orang-orang yang tidak beramanah maka rosaklah mereka itu.” ( Dari kitab al-Adabu as-Syar’iyyah wal-Manhaj al-Mar’iyyah ; Muhammad bin Muflih bin Muhammad al-Maqdisiy

Ya Allah kami memohon rahmat dan perhatian-Mu, anugerahkanlah iman yang teguh, hati yang suci, akhlak yang luhur dan kehidupan yang sakinah. Kuatkanlah kami dengan iman dan yaqin, taqwa dan taat ,agar kami tergolong dari kalangan hamba-hamba-Mu yang diredhai dunia dan akhirat…amen.

Doakan taufik, hidayah dan ‘afiah…

وَصَلَّى اللَّهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ, والْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ  , والعفو منكم....أخوكم : محمد حذري بن هاشم بن يونس بن حسن البنداني

P/S : sila kongsikan dengan yang lain asalkan jangan dipadam nama
 إخوة استاذ حذري البنداني
Sumber asal Dari TINTA TARBAWI.

No comments: